Helo Indonesia

DPRD Kota Semarang Ingatkan Mbak Ita Serius Tangani Banjir dan Rob

Jumat, 5 Juli 2024 20:50
    Bagikan  
DPRD Kota Semarang Ingatkan Mbak Ita Serius Tangani Banjir dan Rob

APBD: Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu bersama pimpinan DPRD Kota Semarang menandatangani penetapan Perda terkait Pertanggungjawaban APBD tahun 2023 menjadi di Gedung DPRD Kota Semarang, Kamis (4/7/2024). Foto: Dok

SEMARANG, HELOINDONESIA.COM -Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Semarang menetapkan Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) terkait Pertanggungjawaban APBD tahun 2023 menjadi Peraturan Daerah (Perda) dalam Rapat Paripurna di Gedung DPRD Kota Semarang, Kamis (4/7/2024).

Dalam Paripurna tersebut, Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu memaparkan sejumlah capaiannya selama dirinya memimpin Ibu Kota Jawa Tengah.  "Tadi kami melaporan pertanggungjawaban APBD tahun 2023. Laporan keuangan dari Pemerintah Kota Semarang ini sudah kedelapan kalinya berturut-turut meraih Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK," ujar Mbak Ita, sapaannya usai Rapat Paripurna Pertanggungjawaban ADBD tahun 2023 menjadi Perda, Kamis (4/7/2024).

Proses pembentukan Raperda ini, kata Mbak Ita, telah melalui rapat panitia khusus (Pansus), rapat Badan Anggaran (Banggar) yang selesai dengan baik. "Memang ada beberapa rekomendasi-rekomendasi yang nantinya menjadi perbaikan ke depan. Kami berterima kasih kepada pimpinan Dewan, tim Pansus dan Banggar yang sudah menyelesaikan sesuai target waktu untuk disahkan menjadi Perda," kata dia.

Dalam laporan keuangan yang dipaparkannya, Mbak Ita menyebut, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang telah berupaya melakukan optimalisasi pendapatan dan belanja daerah. "Kota Semarang masuk 10 besar realisasi pendapatan dan belanja se-Indonesia. Tentunya masih banyak optimalisasi pendapatan yang perlu dimaksimalkan," papar dia.

Realisasi

Berdasarkan data dari Kementerian Dalam Negeri Ditjen Bina Keuangan Daerah, realisasi pendapatan APBD Kota Semarang berada di urutan delapan sebagai kota dengan realisasi pendapatan terbesar se-Indonesia.

Persentase realisasi pendapatan APBD Kota Semarang hingga Juni 2024 mencapai 46,26 persen. "Alhamdulillah realisasi pendapatan Kota Semarang ranking delapan se-Indonesia. Lainnya kota-kota kecil, kota besar hanya Semarang dan Denpasar. Ini yang jadi penyemangat kami," ujarnya.

Tak hanya itu, lanjutnya, inflasi Kota Semarang juga ada di angka -0,26 persen yang artinya mengalami deflasi di atas ekspektasi. Meskipun deflasi, Kota Semarang di sektor pariwisata justru meningkat. Bahkan tingkat hunian dan okupansi hotel banyak yang penuh.

Dengan berbagai program seperti Pak Rahman dan bazar murah serta operasi pasar, lanjut Mbak Ita, inflasi ibu kota Jawa Tengah bisa terkendali.

Rekomendasi

Sementara itu, Ketua DPRD Kota Semarang, Kadarlusman mengaku tidak ada catatan khusus dalam laporan pertanggungjawaban APBD 2023 Pemkot Semarang, namun hanya rekomendasi-rekomendasi yang bersifat umum.

"Yang penting adalah program prioritas seperti penanganan rob dan banjir, kalau yang lain kan umum ya. Banjir dan rob harus ditangani secara serius. Nanti kalau musim hujan, permukiman terendam bersamaan dengan rob ini kan menyedihkan. Sehingga perlu sinergi pemerintah pusat dan daerah," kata Pilus, sapaan akrabnya.

"Kalau program pemkot sifatnya hanya memperbanyak atau meningkatkan pompa, membersihkan sedimentasi, tapi kalau membuat sabuk pantai ya berat. Itu wewenang Pemerintah Pusat," imbuh Pilus.(ADE)